Friday, 12 April 2013

Kenderaan haram atau halal

Pernahkah korang terfikir untuk menggunakan duit dari sumber haram. Contoh duit nombor ekor atau duit pelaburan berasaskan riba. Mungkin ada yang pernah terfikir " ala kita guna beli alatan kereta, bukan untuk  makan " Dalam al-quran ada menyebut larangan memakan harta haram. Tazkirah ustaz Don Danial ada menyentuh hal ini. " Memang la tak guna beli makanan,  tapi kereta yang guna duit haram tu di gunakan untuk membeli makanan. Makanan tu pulak diberi pada keluarga kita."

Bagaimana pulak kalau niat jujur tapi kereta pula yang dari sumber rasuah. Ok senarionya begini. Anda ingin mebeli sebuah mitsubishi evolution 10 la katakan. Tapi anda tidak ingin menambah koleksi hutang.  Anda jumpa sebijik kereta seludup yang boleh dibeli dengan harga RM 30k.  Pada anak masa yang sama ada insan yang total lost evolution 10 dan sanggup jual geran dan dinding api (firewall tempat no plat chasis di cetak) kereta tersebut pada harga 10k. Dipendekkan cerita chasis kereta seludup tu di ubah suai, dan anda membayar sedikit rasuah untuk meluluskannya.  Mungkin anda beranggapan niat anda elok, tak mau berhutang dan elak riba. Anda pula bukanlah penjenayah atau kaki lumbe haram.

Ok kita berbalik pada pegawai yang menerima rasuah untuk itu. Dengan duit rasuah itu bercampur dengan duit gajinya. Kesudahannya duit itu digunakan untuk menyara keluarganya. Ustaz-ustaz ada cakap kalau guna sumber rasuah haram untuk sara anak isteri. Keluarga boleh porak peranda, anak anak menjadi degil dan liar. Nak dijadikan cerita anak lelaki mereka bergaul dengan anak perempuan kita. Akibatnya anak kita mengandung. Amacam panas?

kadang kita tidak nampak betapa. Besarnya implikasi rasuah pada negara yang kita sayangi ini.  Tidak salah dikatakan jika penyakit sosial dalam negara ini pun berlaku kerana berleluasanya rasuah dinegara ini. KIta semua patut bimbang jika penyakit rasuah ini memcapai tahap maksimum.  Nak masuk universiti, kene duit kopi. Nak masuk kerja kerajaan/swasta , kene duit kopi. Hatta nak temuduga pun ade duit kopi. Mengopi sokmo. Satu lagi, kita selalu cakap "bapak borek anak rintik". Kalau orang bawah banyak mengamalkan rasuah, tak mustahil orang atasan mengamalkannya.

Agak pedih untuk menyatakan hal ini tambahan pula nak dekat pilihanraya. Aku bukan bercakap pasal parti politik  Parti tak jahat, orang dalam parti yang jahat. Dah tak pasal-pasal menyimpang sembang politik. Bagaimana nak mengurangkan rasuah? Aku yakin dengan didikan agama yang sempurna + pengetahuan dan dengar tazkirah agama, rasuah
boleh dikurangkan.

Ihlam artikel tak seberapa ini datang dari Tazkirah Uztaz Don "rezeki bawah meja" http://youtu.be/Q6pU4_LUFMk

suka auto? anda pasti suka ini

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...